Wednesday, July 22, 2009

Gerobak Pasir

Perjalananku ke Sipirok kali ini kusempatkan mampir ke sebuah tempat yang memiliki keterkaitan amat erat dengan diriku. Yakni mengunjungi sebuah kuburan tua, yang dugaanku telah berumur lebih dari 500 tahun. Kuburan yang berada di puncak sebuah bukit berjarak 2 km dari Desa Sampean, Sipirok itu adalah kuburan dari Oppu Nihatunggal, yang merupakan satu dari tiga migran Siregar yang merantau dari Lobu Siregar di Kecamatan Muara di pinggir Danau Toba ke Sipirok di Tapanuli sebelah selatan. Jika kulihat tarombo (silsilah keluarga) yang kumiliki, aku adalah keturunan ke-13 dari beliau. Sebagai seorang yang dibesarkan bukan di tanah Batak, pengalaman ini cukup berarti bagiku.

Bekerja di perantauan yang merupakan tanah asal ayah dan ibuku, memberikan kesempatan untuk memperlancar bahasa Batak (yang masih saja dapat dikategorikan marpasir-pasir) dan memahami kembali adat Batak yang diperkenalkan ayah-ibuku. Kalaulah dulu hal ini hanya menjadi sebatas pengetahuan semata, sekarang mungkin kucoba melihat realitas dan nilai di baliknya. Sewaktu masih menetap di tanah kelahiran dimana tembuni (ari-ari)ku ditanam, Pontianak, tak jarang aku mendapat julukan gerobak pasir atau gerombolan Batak payah diusir. Ah, ada-ada saja julukan itu. Padahal keinginan untuk membangun kampung halamanlah yang menjadikannya pilihanku untuk kembali paska menuntut ilmu di tanah Jawa.

Migran Batak tampaknya mulai berdatangan ke Pontianak dan daerah lain di Kalbar pada awal 1900-an. Keterbukaan akses transportasi dan kebutuhan tenaga administrasi penjajah Belanda mungkin menjadi pemicunya. Maklum saja, Tapanuli merupakan salah satu tempat paling awal didirikannya sekolah berkurikulum barat di Nusantara. Hingga akhir penjajahan Belanda tampaknya ada beberapa migran Batak yang punya posisi penting di pemerintahan dan tampaknya sudah pula sampai di daerah perhuluan. Pernah kudengar kabar pada masa itu ada seorang bermarga Siregar yang menjadi Demang di Kapuas Hulu. Berdasarkan data korban kejadian Mandor di Surat Kabar Borneo Shimboen (Banjarmasin) pada 2 Juli 1944, yang kuunduh dari situs Nederlands instituut voor oorlogsdocumentatie, pun terdapat beberapa orang Batak yang menjadi korban dan dikategorikan sebagai dedengkot gerombolan pemberontakan oleh Angkatan Laut Tentara Pendudukan Jepang, diantaranya: Lumban pea (43 tahun), Panangian (48 tahun) dan istrinya Nurlela (45 tahun), Abdoel Samad (51 tahun), Nazarudin (35 tahun), Tamboenan (29 tahun), dan Nasrun Soetan Pangeran (31 tahun).

Jumlah perantau Batak di Kalbar, utamanya di Pontianak, hingga akhir 1970-an masihlah terbatas. Kebanyakan masih didominasi pegawai, guru dan militer. Maklum karena masih sedikit, pada masa itu, suasana kekerabatan para perantau Batak cukup erat. Jika lebaran tiba, aku sekeluarga pasti akan bersilaturahmi ke beberapa keluarga Batak yang muslim, seperti opung Siregar mantan Bupati Sanggau di Jalan Budiman (sekarang Jalan Piere Tendean), opung Siregar di sebelah mesjid Jihad, opung Siregar (seorang Patuan/ raja adat dari Sipirok) di Komplek Pemda Kota Baru, opung Siregar di Jalan Sidas, opung Nasution mantan pegawai Dinas Perkebunan di Podomoro, opung Batubara di Gang Batubara (yang nama gangnya diambil dari nama beliau) di Jalan Veteran (sekarang Jalan Johar) dan lainnya. Nah, sementara jika tahun baru tiba, kami akan bertahun baru ke rumah keluarga Batak Nasrani yang merayakannya, seperti: opung Siregar mantan Pelni di Lembah Murai, opung Simanjuntak di Gang Tani (sekarang Jalan Putri Dara Hitam), opung pendeta Silitonga di Karimun dan amatua Siregar di Jalan Veteran.

Meningkatnya migran Batak di Kalbar terjadi sejak 1980-an, terutama distimulasi oleh pembukaan perkebunan kelapa sawit yang dilakukan oleh PTP VII (sekarang dilebur ke dalam PTP XIII), dimana perusahaan ini berkantor pusat di Bah Jambi, Sumatera Utara. Banyaklah teknisi perkebunan yang dipindahkan ke Kalbar oleh perusahaan ini dari Sumatera Utara, yang cukup banyak diantara mereka adalah orang Batak. Hal ini didukung pula semakin lancarnya transportasi dari Sumatera-Kalimantan. Kuperkirakan lebih dari 2.000 keluarga perantau bermukim menyebar di sekitar Pontianak. Anggota Saroha, yang merupakan perkumpulan Batak Islam, dugaanku mencapai lebih dari 500 keluarga. Lihat juga keberadaan gereja Batak yang ada. HKBP (Huria Kristen Batak Protestan, gereja Batak terbesar dan mayoritas anggotanya berasal dari sub etnis toba) setahuku punya 3 buah gereja (Kota Baru, Jeruju dan Siantan), GKPS (Gereja Kristen Protestan Simalungun) memiliki sebuah gereja yang berada di depan Kantor Gubernur Jl. Ahmad Yani, dan GBKP (Gereja Batak Karo Protestan) memiliki sebuah gereja yang berada di Jl. WR Supratman. Mungkin karena keterbatasanku saja yang belum menjumpai beberapa gereja Batak lainnya, seperti: GKPA (Gereja Kristen Protestan Angkola), HKI (Huria Kristen Indonesia) ataupun GKPPD (Gereja Kristen Protestan Pakpak-Dairi).

Identitas kebatakanku taklah pernah kusembunyikan. Margaku pun selalu kububuhkan di belakang namaku. Bahkan di masa SMA, teman-teman pun punya panggilan khas buatku yakni Bang Lae. Baik lelaki ataupun perempuan memanggilku dengan panggilan tersebut, yang mungkin bagi orang Batak dirasakan mengganjal. Lae adalah panggilan yang berlaku hanya buat seorang lelaki pada lelaki lainnya, khususnya yang berhubungan ipar. Aku merasa tumbuh dalam dua kultur yang tak bisa kupisahkan, yakni kultur Batak yang secara genetik dan dalam keluarga diajarkan, serta kultur Melayu yang melingkupi keseharianku dalam pergaulan. Bagiku Melayu taklah terbatas pada hakikat kesukuan (etnicity) semata, namun jauh melampaui itu, yakni peradapan (society). Kemelayuanku, kerelaan menjaga marwah Melayu dan kecintaanku pada tanah Melayu taklah perlu dipertanyakan, walaupun tak ingin pula aku ikut dalam kelaskaran Melayu yang marak paska reformasi bergulir.

Bolehlah kumodifikasi sedikit sebuah pantun yang diperkenalkan kembali oleh Sutardji Kalsum Bahri, presiden penyair Indonesia, pada sebuah peringatan mengenang Raja Ali Haji --sang pencipta Gurindam Dua Belas-- yang kuhadiri di Jakarta lebih dari 10 tahun lalu, yakni:
"Bukan kampak (versi Bang Tardji: linggis) sembarang kampak... Kampak ada dalam perahu... Bukan Batak (versi Bang Tardji: Bugis) sembarang Batak... Batak sudah menjadi Melayu".

4 Comments:

Blogger awie said...

DEMANG BATAK YANG DIMAKSUD APAKAH NAMANYA DEMANG AHMAD DOGOM DIAPARI SIREGAR, ASAL KAMPUNG BARINGIN, SIPIROK, BRSAUDARA DENGAN AYAH DARI BISMAR SIREGAR. SALAH SATU KETURUNAN SANG DEMANG YANG MASIH BRDOMISILI DIPONIANAK ADALAH FIRDAUS DIAPARI SIREGAR (SBAGAI KETUA MESJID AL-JIHAD). DAN TERMASUK ORANG BATAK YANG MIGRAN KEKALBAR PADA AWAL 1930-AN, TERMASUKLAH MOEJAB RITONGA,YANG BERDOMISILI DI JALAN MERANTI PONTIANAK. MOHON KOREKSI YAA...

9:03 PM  
Blogger Pahrian Siregar said...

betul sekali untuk yang pertama. nah untuk yang kedua, tentang moejab ritonga, saya kok kurang tahu atau lupa ya, mungkin yang bersangkutan atau keluarganya sudah tidak berada di ptk di masa kecil saua. tapi sekilas saya ingat di meranti memang dulu ada satu keluarga batak yang sering kami kunjungi, tapi kabur sekali ingatan saya tentang marga dan tuturnya.. nanti saya coba check lagi deh, btw thanks atas pengingatannya

12:08 AM  
Anonymous Anonymous said...

kebetulan marga saya Siregar. saya punya saudara jauh di kalimantan barat, beliau bagian dari partai politik di pontianak (juga bermarga Siregar). saya lihat silsilahnya ternyata dari garis keturunan Ahmad Dogom. sebelumnya Ahmad Dogom mempunyai anak bernama Formansyah Siregar (pejabat kepolisian di Serang-Banten).
apakah yg dimaksud benar Ahmad Dogom yang dijadikan jalan di Putussibau?karena secara de auditu (katanya) punya pengaruh di pontianak/kalimantan barat.

1:03 PM  
Blogger seham farid said...


فني كهربائي
كهربائي منازل وفني كهربائي بالكويت دوره ومدى اهميته في المجتمع ؟ حين ينقطع الكهرباء عن مكان يصاب المكان بالشلل التام، ولا تعود الحياة إلا بعودة التيار الكهربائي للمكان، حينها قد تكون الكهرباء في تلك اللحظة هي الحياة لذا لا غنى عن كهربائي منازل، خاصة إن كان المكان المنقطع عنه التيار الكهربائي غرفة عمليات في مستشفى، أو حضانة أطفال بمركز رعاية رضع، حينها لا يقتصر الأمر على مجرد انقطاع تيار كهربائي، ولكن بالفعل تصبح علامة وصول التيار الكهربائي للمكان، هي الحياة، حياة إنسان تتوقف على وجود تيار كهربائي.
ويحتاج مجال الكهرباء واصلاحها إلى فني كهربائي منازل لديه مهارة وتركيز وخبرة كبيرة، ودراية كبيرة بهذا المجال الحساس وهو الأمر الذي لا توفره الكثير من الشركات آلأخرى، فالكهرباء مهمة جدا في حياتنا اليومية ولا نستطيع العيش بدونها وأي عطل يحدث يسبب أزمات كبيرة وخسائر، وتحتاج المنازل والمنشآت إلى صيانة وتصليح للأعطال بشكل دوري ومستمر حتى نحمى أنفسنا من المخاطر.
نحن افضل خيار فى حالة احتياجك الى كهربائي منازل الكويت

5:34 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home